Risik Pada Hati – Prolog

ENTAH kenapa, canggung rasanya langkah, sebaik sahaja kaki melangkah ke hadapan rumah yang tersergam gah ini. Kisah yang dikutip sejak dia mula menjejakkan kaki di rumah ini, terasa masih kuat menghiris sekeping hatinya.

“Mama hantar sampai sini saja ya, sayang.” Umar berpeluk tubuh sambil melentokkan kepala. Tanda protes.

“Jom aaa, mama. Mama…maaa.” Dia tersenyum kelat. Wajah Umar dipandang bersama rasa yang bercampur-baur. Sedih dan sayu. Dia menjengah. Sepi. Kemudian dia pandang wajah Umar yang nampak berharap benar.

“Mama dah lambat sangat nak pergi kerja ni. Nanti, mama call Umar. Okey?” Umar sudah separuh terlentok kepalanya. Ada rasa serba-salah tetapi, dia tahu dia tidak boleh lembut hati.

Wajah Umar yang nampak sedikit kecewa itu, diusap lembut sambil mencium kedua-dua belah pipi anak itu. Lama kucupannya menandakan beratnya hati mahu berpisah dengan anaknya itu. Tetapi, apa kan daya. Kesempatan yang diperoleh ini pun sudah dirasakan sangat besar. Sekurang-kurangnya dia masih boleh bertemu dengan Umar setiap hujung minggu sekali. Sudah cukup untuk menghilangkan rasa rindu yang sebenarnya tidak pernah surut pun.

“Tak bolehlah sayang. Mama nak kena pergi kerja dulu. Nanti kita jumpa lagi, ya?”

Lambat-lambat Umar mengangguk. Berat hati, namun anaknya ternyata seorang anak yang patuh. Mendengar kata. Sekuntum senyum diukir sebelum dia memimpin tangan Umar menuju ke pintu pagar yang sedikit terbuka. Pegangan tangan dilepaskan. Tegak dia di situ menunggu Umar masuk ke kawasan rumah.

“Aisya?”

Dia kaku. Mendengar namanya dipanggil, dia mengangkat muka perlahan-lahan.

“Kenapa berdiri kat situ je? Marilah masuk.”

Liur ditelan terasa pahit. Wajah tenang di hadapannya itu dipandang dengan rasa serba-salah.

“Abah…” Dalam tidak mahu, dia tampil mendekat sambil menghulurkan tangan. Perlahan bersalaman dengan perasaan yang bercampur-baur.

“Masuklah dulu.”

Laju dia menggeleng.

“Aisya nak cepat ni. Dah lambat nak pergi kerja.”

Haji Kasim tersenyum nipis.

“Tak apalah. Dah sampai kan? Marilah masuk dulu. Takkan dah tak sudi nak jumpa kami lagi? Marilah masuk.”

Sekali lagi dia menggeleng. Tidak terlintas rasa itu di hatinya. Cuma, dia tidak gagah untuk terus berada di sini. Biarlah dia terus jaga batasnya. Rumah besar ini, bukan tempatnya. Malah tiada ruang pun untuknya di sini

“Kami ada buat salah ke, sampai Aisya langsung tak nak tengok muka kami dah?”

Lebih laju gelengannya kali ini.

“Tak. Jangan cakap macam tu, abah. Abah dengan umi tak ada salah apa pun pada Aisya. Janganlah cakap macam tu. Sedih Aisya dengar. Aisya dah lambat nak pergi kerja ni. Itu sebabnya. Tak ada sebab lain, abah. Lain kali Aisya singgah ya.”

Senyum Haji Kasim sedikit melebar.

“Abah tak percaya. Hari ni pun, ada depan rumah abah ni, sebab Husin tak dapat jemput Umar, kan?”

Aisya diam. Tebakan bapa mentuanya itu sangat tepat. Kalau tidak kerana pemandu bapa mentuanya itu sedang bercuti, memang dia tidak akan jejakkan kaki di sini.

“Umar… ajak mama masuk. Nenek ada kat belakang sana. Cakap dengan mama, ramai yang tunggu mama balik ke sini.”

Muktamad. Haji Kasim berlalu. Dia tercegat. Perlukah dia akur? Sungguh dia tidak mahu berlama di sini. Bapa mentuanya yang sudah agak jauh melangkah, dipandang seketika. Sangat biadab rasanya kalau dia tidak patuh pada pelawaan itu. Perlahan dia menarik nafas. Mungkin dia boleh singgah menyapa seketika kemudian terus berlalu. Tidak lama. Cuma sebentar. Hati berbisik sendiri. Meyakinkan diri sendiri.

“Mama?”

Aisya tersentak. Umar sudah menghulurkan tangan. Dia mengukir senyum yang jelas dipaksa sebelum memaut jemari kecil milik Umar. Melangkah mengikut langkah yang diatur oleh Umar. Sambil itu matanya liar memerhati. Rumah ini tidak banyak berubah. Yang berubah cuma perabot dan susun aturnya.

Pat arrr maaa (cepatlah mama).”

Aisya diam tidak menjawab. Cuma, dari jauh dia melihat Hajah Wardah sedang duduk menikmati sarapan barangkali di tepi kolam.

“Nek!” Pegangan di tangannya terlepas sudah. Umar girang berlari mendapatkan neneknya.

Hajah Wardah yang menyedari kedatangan cucunya, terus bangkit bersama senyum lebar. Dari jauh mendepang tangan menanti Umar singgah ke pelukannya. Erat tubuh kecil itu dipeluk, sebelum dileraikan. Tersenyum pada cucu yang bijak tingkah lakunya. Tanpa disuruh, jemarinya ditarik lalu dikucup.

“Rindunya nenek kat cucu nenek ni. Umar rindu nenek tak?”

Umar tergelak sambil mengangguk. Aisya diam memandang. Langkah diatur lambat-lambat.

“Umi…”

Hajah Wardah mengangkat muka. Jelas wajah itu sedikit terkejut sebelum senyum lebar terukir di bibirnya. Aisya turut melarik senyum.

“Aisya… lama sangat umi tak jumpa Aisya…”

Aisya menghulur tangan, namun tangan yang terhulur dibiarkan sahaja kerana wanita itu terus menerpa dan memeluknya. Aisya kaku seketika. Erat pelukan Hajah Wardah bagai tidak mahu melepaskannya.

“Rindunya nenek kat cucu nenek ni. Umar rindu nenek tak?”

Umar tergelak sambil mengangguk. Aisya diam memandang. Langkah diatur lambat-lambat.

“Umi…”

Hajah Wardah mengangkat muka. Jelas wajah itu sedikit terkejut sebelum senyum lebar terukir di bibirnya. Aisya turut melarik senyum.

“Aisya… lama sangat umi tak jumpa Aisya…”

Aisya menghulur tangan, namun tangan yang terhulur dibiarkan sahaja kerana wanita itu terus menerpa dan memeluknya. Aisya kaku seketika. Erat pelukan Hajah Wardah bagai tidak mahu melepaskannya.

“Rindunya umi…”

Aisya tersenyum nipis sebaik pelukan terlerai.

“Umi sihat?”

“Macam nilah. Alhamdulillah. Aisya bukan ingat pada kami pun. Pergi tinggalkan kami macam tu saja, kan?”

“Bukan macam tu umi…” kata-katanya terputus di situ.

Bukan macam tu? Kalau bukan begitu bagaimana pula? Memang dia yang ingin pergi jauh dari keluarga ini. Memang dia yang membuat keputusan untuk pergi.

Hajah Wardah tersenyum.

“Dah, tak payah cakap pasal ni lagi. Dah alang-alang sampai sini mari… temankan umi dengan abah sarapan.” Tangan menantu ditarik lembut.

“Aisya tak boleh lama ni. Memang datang sebab nak hantar Umar aje ni. Tadi abah call cakap dia tak berapa sihat nak jemput Umar. Abang Husin pulak cuti, abah cakap. Jadi…”

“Tak apalah. Dah sampai kan? Apa salahnya duduk sekejap,” belum habis kata-katanya Hajah Wardah sudah mencelah. Menarik lengannya menuju ke meja bulat di tepi kolam. Membuat dia semakin resah. Umar sudah diam di kerusi sambil mengunyah roti bakar.

“Duduk.”

Dengan perasaan serba-salah dia akur. Dalam rasa gundah dia tersentak sebaik mendengar satu suara memecah suasana pagi. Sayup-sayup tetapi suara itu begitu kuat menangkap tangkai jantung. Membuat jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. Dia tahu suara itu milik siapa. Terdengar rungutan berbaur bebelan sesekali sampai ke hujung anjung luar rumah itu.

“Hurmm… adalah yang dia tak jumpa cari tu. Sejak Aisya pergi, dah tak boleh pandai nak sabar dah suami Aisya tu.”

Aisya diam.

“Umar pergi panggil papa. Ajak papa sarapan dulu.” Hajah Wardah memberi arahan yang membuat kerusi yang didudukinya tiba-tiba menjadi panas.

“Otay, nek.”

Aisya tersenyum mendengar pelat percakapan Umar. Patuhnya anak kecil ini. Terus melangkah separuh berlari meninggalkan dia dan neneknya.

“Aisya minta diri dulu ya, umi. Nak pergi kerja ni.”

Hajah Wardah tersenyum.

“Masuk lambat sikit tak apa kan?” tenang Hajah Wardah bersuara.

Aisya melarik senyum. Senyum untuk tetap dengan kemahuannya. Dia tidak boleh berada lebih lama di sini.

“Tak nak jumpa Adam kejap?”

Aisya menggeleng. Kali ini dia jujur. Memang dia tidak mahu bertemu dengan lelaki itu. Hatinya tidak kebal untuk berdepan dengan lelaki itu.

“Lain kali Aisya datang lagi jumpa umi ya? Aisya minta diri dulu.”

Melihat wajah Aisya yang jelas langsung tidak selesa, akhirnya Hajah Wardah mengangguk perlahan. Tidak sampai hati melihat kekalutan Aisya yang mahu mengelak. Walau banyak perkara yang mahu dia gali daripada menantunya itu, dia akur apabila Aisya langsung tidak mahu beralah.

“Janji nanti datang lagi jumpa umi?”

“Insya-ALLAH umi. Terima kasih umi,” balas Aisya lega. Segera dia mengangkat punggung. Mahu segera beredar. Pantas dia mendekati Hajah Wardah sambil perlahan mengucup jemari wanita itu.

Sambil menarik nafas lega, dia mengangkat muka. Bersedia untuk melangkah meninggalkan Hajah Wardah. Namun, sebaik berpaling jantungnya hampir gugur ke bumi.

Tubuh itu…wajah itu… kini sudah berdiri di hadapannya. Terlambat! Jantung berdegup kuat. Apa yang perlu dia lakukan saat ini? Terus berlalu? Atau dia harus menyapa?

“Aisya…”

Bergetar jiwanya saat namanya teralun di bibir lelaki itu. Lamanya dia tidak mendengar namanya disebut oleh lelaki ini. Dan, lamanya dia tidak mendengar suara lelaki ini. Tidak mungkin dia masih menyimpan sisa-sisa perasaan buat lelaki ini. Semuanya sudah berakhir. Dia sentiasa meyakinkan hati sendiri yang semuanya sudah berakhir. Menutup segala gundah di hati, dia tersenyum kecil.

“Saya pergi dulu. Dah lambat,” terus dia melangkah meninggalkan Adam. Tidak lagi mengharapkan apa-apa reaksi daripada lelaki itu. Yang dia tahu cuma satu, dia perlu berada jauh daripada tempat ini secepat yang mungkin! Bersama debar di dada yang menggila, dia terus melangkah tanpa menoleh lagi.

Adam pula terus memandang. Tingkah Aisya seperti pisau yang menghiris sekeping hatinya. Nampaknya Aisya benar-benar sudah melupakannya. Aisya yang hatinya mahu kenal ternyata sangat berbeza dengan Aisya yang sebenarnya.

“Tak salah kalau kamu kejar dia.”

Lamunannya putus mendengar suara itu. Perlahan dia menghela nafas sebelum berpaling mencari wajah ibunya.

“Dia dah tak peduli lagi pada saya, kenapa saya kena kejar dia?”

Hajah Wardah menggeleng.

“Jangan macam tu.”

Adam tersenyum nipis.

“Umi tak suka tengok keadaan kau orang ni.”

Adam diam. Diam memujuk hatinya yang tersapa rajuk diacuhkan oleh Aisya.


PROLOG • BAB 1  BAB 2  BAB 3  BAB 4  BAB 5  BAB 6


BELI NOVEL RISIK PADA HATI (PENULIS: HANNI RAMSUL)

Leave a Reply